Ahad, Ogos 30, 2009

52 Tahun Kemerdekaan Bersama Pendemo Otak Lembu



Adalah amat pelik dan mendukacitakan apabila melihat tindakan sekumpulan 50 penduduk mengarak kepala seekor lembu, melaungkan kata-kata provokatif dan bertakbir tidak pada tempatnya.

"Umno ini sudah jadi parti yang ekstrem. Di tempat-tempat-tempat lain pun, Umno sudah berdemontrasi ekstrem sebegini, di Kuala Selangor, Ijok, Tanjong Karang. Mana-mana tempat yang dia nak api-apikan semangat perkauman yang sempit (serta) sentimen agama (Islam) yang salah, mereka terus buat. Sebab itu, Polis perlu bertindak. Kalau polis tidak bertindak dan dilihat seolah-olah bersama-sama mereka (pelampau Umno), ini akan menyebabkan tindakan yang lebih liar berlak. Mereka (Polis) tidak boleh kata: Kami menunggu laporan mana-mana pihak dibuat dahulu. Bolehkah Polis (tunggu dan lihat) cermin sebuah kereta dipecah penceroboh, atas alasan menunggu rakyat atau pemilik kereta itu sendiri buat laporan; baru boleh bertindak. Kita tidak mahu keharmonian rakyat menjelang Hari Merdeka ke-52 ini digugat oleh demopntrasi yang penuh melampau itu. Kita minta Polis segara bertindak sebelum apa-apa yang lebih buruk berlaku."
-Khalid Samad

”Agama mengajar kita agar menangani isu-isu seperti yang dihadapi dengan penuh kesabaran, bijaksana dan berhikmah, ia dilakukan pada hari (Jumaat) dan di bulan (Ramadan) yang cukup mulia bagi umat Islam. Seharusnya, bulan Ramadan ini dapat melatih kita untuk menundukkan nafsu amarah yang merajalela dalam diri. Malah, lebih parah ia boleh menimbulkan tindakbalas anarki yang mungkin tidak mampu kita kendalikan lagi, Garis panduan mengenai hal ini telahpun digariskan Allah di dalam Al Quran yang bermaksud: Dan janganlah kamu memaki sembahan-sembahan yang mereka sembah selain Allah, karena mereka nanti akan memaki Allah dengan melampaui batas tanpa pengetahuan.”(Al-An’am: 108).
-Dr.Muhammad Nur Manuty, Pengerusi Biro Pemahaman dan Pemantapan Agama Parti Keadilan Rakyat

(Moral: Agenda politik oleh kumpulan berotakkan pemahaman lembu adalah tidak wajar di bulan yang mulia menjelang sambutan kemerdekaan ke 52 Isnin ini. Bersama sepanduk ciptaan pencacai umnobn yang tidak memahami maksud serta bagaimana mahu menulis perkataan TAKBIR. Agaknya dah lama sangat menulis bahasa orang putih sehingga perkataan melayu yang mudah pun memeningkan kepala pencacai umno untuk menulis. Mana dia Polis dan FRU yang tidak membedil kumpulan ekstremis Umno tersebut dengan gas pemedih mata dan pacutan meriam air berasid, sebagaimana beberapa demontrasi aman rakyat seperti Anti-iSA, Mansuh PPSMi dan BERSIH lalu)

1 comments:

riBEna berkata...

hepi medeka!
medeka3!!
=)

Post Haru Biru

Arkib Blog