Khamis, Januari 14, 2010

Bakar Gereja Masih Tiada Penyelesaian Dari Kementerian

Grombolan umnobn dilihat semakin terdesak dan akan cuba membersihkan imejnya yang tercalar. Sedang Hishamuddin Hussein (KDN) dan Musa Hasan (PDRM) sudah pun mengenal pasti suspek yang terlibat dalam kejadian pembakaran gereja. Malah wajah suspek terang-terang sudah dikenali namun tiada tangkapan dibuat oleh pihak polis. Takkan tengah memilih suspek kot. Kalau ada rantaian kearah grombolan umnobn hangpa mungkin akan tukaq suspek lain.

Apa lagi tangkap dululah.. siasatnya kemudian...kah..kah.. Macam hangpa tangkap budak IPT yang menulis dalam Facebook, kononnya suspek membakar gereja dan kemudian melepaskannya kerana pelajar itu mengaku beliau hanya "main-main". Siapa yang kena main sebenarnya dalam hal yang boleh meletus ketegangan ini.


Dalam depa nak memantau laman sesawang sebagai mencari petunjuk siapakah dalang punca kejadian ini..Tup..Tup.. ada lagi kejadian menyimbah cat merah di sebuah gereja di Kota Tinggi. Kali ini mungkin penyimbah cat tidak tahu bagaimana membuat Molotov Cocktails. Serangan ke atas gereja itu adalah yang pertama di Johor, dan yang ke-10 di seluruh negara. Jelaslah disini bahawa kenyataan Hishamuddin Hussein sebelum ini yang menyatakan keadaan adalah terkawal adalah tidak tepat sama sekali. Mana dia NGO-NGO yang beriya-iya sangat mahu kawal gereja dari diserang. Tidoq ka.. bikin serupa cakap larr.. NGO-K.

Petikan dibawah di ambil dari laman sesawang MSO. Aku cuba memahami maksud MSO. Tetapi aku tak paham juga... kah..kah..kah..

  • "Saya teringat apa yang pernah diucapkan oleh seorang pensyarah media massa semasa belajar dulu. Katanya seorang pemberita kena mencari berita dan pandai menulis berita. Kalau seharian itu kamu tidak mendapati apa-apa berita maka hendaklah kamu mereka berita untuk membolehkan hari itu kamu mempunyai sebarang berita. Seorang kawan dari Indonesia, asal Medan pula pernah menceritakan bagaimana dia kebuntuan berita suatu hari. Akhirnya dia membakar sebuah rumah kemudian menulis berita kebakaran itu. Berita itu lumayan disiarkan sebagai berita utama? Jadi berita yang ditulis dan gahkan namanya hari itu berita yang dia kreat sendiri."

Siapa ekk yang mulakan dahulu. Aku pun tak kenal mamat nih.

  • Presiden Pertubuhan Pasokmomogun Kadazandusun Murut Bersatu (UPKO), Tan Sri Bernard Dompok yang juga menteri kanan di dalam Kabinet BN sekarang adalah seorang Kristian dari Sabah. Seperti mana yang dilaporkan di dalam sebuah portal Internet di negara ini, Dompok adalah orang yang merayu kepada Kementerian Dalam Negeri pada 24 Januari 2009 untuk membenarkan Herald menggunakan kalimah 'Allah' sehingga mahkamah memutuskan keputusan tentang perkara ini.

(Moral: Jelaslah grombolan umnobn kini begitu tertekan dalam menghadapi kesan dari provokasi mereka keatas isu kalimah Allah serta pengeboman dan pembakaran gereja kristian. Rakyat kini menjadi bimbang jika dibiar tanpa penangkapan segera tidak mustahil akan memungkinkan lebih banyak kejadian seumpama akan berulang)

4 comments:

Bah Lontok berkata...

Bah sangat menyokong pendirian pemimpin2 PAS terutamanya Tn Guru Hj Nik Aziz berkenaan sokongan terhadap kejayaan perjuangan 'Herald the Catholic Weekly'.

Terlalu lama perkara perjuangan ini untuk diselesaikan, setelah selesai dengan keputusan Mahkamah membenarkan 'Herald' mengunakan perkataan "ALLAH" dan juga diterbitkan dalam Bahasa Melayu, banyak pehak pula yang menentang nya sampai ada yang bom atau bakar gereja.

Hanya Pemimpin2 PAS sahaja yang nampak bersetuju. Maka dengan ini pehak pendakwah Catholic akan lebih memudahkan tugas2 dakwah nya dikalangan kaum kami. Ada kemungkinan lebih ramai yang minat agama Catholic kerana ianya dianggap lebih kurang sama saja dengan Islam, bahkan ianya lebih senang kerana tidak banyak yang perlu dipelajari.

Selain dari itu bab makan minum pun tidak berubah boleh makan dan minum semua nya. Kerana tidak ada halal atau haram dalam segi pemakanan. Kejayaan 'Herald' ini akan memberi kan lebih ramai kaum asli memeluk agama Catholic.

Mudah-mudahan orang melayu pun banyak ikut sama masuk katolik yang mudah dan senang ini.

Sekarang kita sudah tidak ada apa bezanya, kita juga sama2 sembah ALLAH yang maha esa. Ameeeen!!!!!!!

ema.razali berkata...

kat Kota Tinggi tuh . tmpat ema . huhhu

Mybabah berkata...

Salam saudaraku Budak Kampung. Mana lebih hina, orang yang ingin menggunakan nama Allah untuk tuhannya daripada orang yang mempersenda Takbir dengan mengatakan Take Beer? Siapakah mereka itu?

budak kampung online berkata...

Bah Lontok, Ralat perlu rasional.

ema razali, Ooo.. orang Kota tinggi.. Dahulu pernah sesat di Felda Bukit Aping Barat.. he..he

Mybabah, artikel baru lebih cerah.

Post Haru Biru

Arkib Blog